Cara Deteksi Tanah Masam dengan Melastona Malabathricum

Seberapa penting sich mengetahui jenis tanah, PH tanah atau struktur tanah? Penting sekali,  karena faktor lingkungan yang meliputi  tanah, air, sinar matahari dan udara mempengaruhi  50 % dari keberhasilan membudidayakan tanaman, termasuk jenis tanah.

Indonesia sebagai daerah yang beriklim tropis mempunyai masalah utama dengan PH tanah, menurut Sanches dan Logan (1992), sepertiga atau 1,7 Miliar hektar tanah di daerah tropis bereaksi asam dengan tingkat aluminium cukup tinggi sehingga  menjadi racun bagi tanaman.

Baca: 5 Jenis Tanaman Hortikultura

Nah, diartikel ini saya mau fokus bagaimana cara mudah mendeteksi tanah masam tanpa harus menggunakan alat pengukur PH. Tapi sebelumnya kamu harus tahu dulu apa itu tanah masam.

Tanah Masam adalah tanah dengan PH kecil dari 6,  memiliki kandungan unsur hara N, P, K, Ca, Mo dan Mg sangat rendah. Sementara untur hara tersebut adalah kebutuhan  paling penting untuk tanaman. Tanah masam memiliki kandungan Aluminium (Al) sangat tinggi sehingga mengakibatkan tanaman tidak mampu mengikat unsur hara makro secara maksimal.

Kondisi seperti ini dapat menyebabkan tanaman menjadi kerdil bahkan mati sehingga dapat menyebabkan gagal panen. Kebanyakan tanaman tumbuh pada tanah dengan rentang PH yang netral 7. Maka dari itu penting untuk mengetahui kondisi lahan sebelum menanam.

Bagaimana cara mengetahui PH tanah?

mengetahui ph tanah

Tentu saja ada alat pengukur PH tanah. Namun cara paling mudah bisa hanya dengan menggunakan penglihatan visual. Setidaknya untuk deteksi awal karena  alat pengkur PH tanah biasanya bisa diakses dilaboratorium tanah atau melalui dinas pertanian atau penyuluh pertanian setempat.

Nah, cara mudah mendeteksi PH tanah adalah dengan memperhatikan tanaman yang tumbuh pada suatu kawasan. Salah satu tanaman yang dapat digunakan untuk mendeteksi tanah masam adalah tanaman Melastona malabatricum.

Melastona malabatricum dikenal juga dengan sebutan Senggani (jawa), Sikaduduak (minang), Senduduk (melayu) dan Ndusuk (NTT). Melastona malabatricum  mempunyai bentuk  daun tungal dan bertangkai.

Tumbuh  dengan baik pada dataran rendah hingga dataran tinggi.  Dikutip dari laman lorafaunaweb.nparks.gov.sg. Melastona malabatricum tumbuh pada daerah tropis maupun subtropis hingga ketinggian 3000 Mdpl.

Morfologi Tanaman :

Melastona malabatricum merupakan semak/perdu, tegak. Tingginya 0,5 sampai 5 m. Batangnya bewarna kemerahan, berbulu. Daunnya mempunyai bilah daun berbentuk tombak dan berbulu pada bagian bawah daun.

Bunganya lebar hingga mencapai 8 cm dengan warna kelopak bewarna unggu terang, putih, hingga merah dan hanya bertahan mekar dalam kurun waktu 12 jam (sehari).  Buahnya berukuran lonjong/bulat telur, terbuka ketika matang.

Baca: 3 Inspirasi Cantik dari Produk Pertanian

Jika kamu kebetulan pergi berjalan – jalan ke suatu kawasan pertanian. Kamu bisa tahu dengan mudah apakah tanah disana termasuk tanah masam atau tidak dengan melihat apakah Melastona malabatricum banyak tumbuh pada daerah tersebut. Selamat mengamati tanaman!

Penulis Sulassky
Farmer – Traveller – Blogger

Referensi :

  • http://m.tabloidsinartani.com/index.php?id=148&tx_ttnews%5Btt_news%5D=1872&cHash=64ca5f1225ca95d86cd50230da0cb851
  • http://petanibangga.blogspot.co.id/2017/06/deskripsi-fisiologi-dan-morfologi-serta.html
  • https://tio72.wordpress.com/2012/05/09/dampak-kemasaman-tanah-bagi-tumbuhan/
  • https://florafaunaweb.nparks.gov.sg/special-pages/plant-detail.aspx?id=2221

One thought on “Cara Deteksi Tanah Masam dengan Melastona Malabathricum

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.