4 Manfaat Cangkang Telur untuk Tanaman

Telur merupakan makanan yang wajib bagi setiap rumah guna memenuhi kebutuhan protein. Selain mudah dihidangkan, banyak juga olahan makanan yang berbahan dasar telur sehingga dapat dipastikan penggunaan telur sangat melimpah. Penggunaan telur yang melimpah tersebut menghasilkan limbah cangkang telur yang juga banyak.

Siapa sangka cangkang telur yang merupakan limbah dapat kita manfaatkan untuk memenuhi kebutuhan tanaman dan meningkatkan kesehatan tanah? Dalam penelitian Ori (2011), cangkang telur mengandung 98,2% kalsium karbonat, 0,9% magnesium, dan 0,9% fosfor. Membran cangkang terdiri dari 69,2% protein, 2,7% lemak, 1,5% air, dan 27,2% abu.

Dilihat dari kandungannya, cangkang telur dipastikan dapat digunakan sebagai pupuk tanaman dan penetral tanah yang asam. Berikut ini adalah beberapa manfaat cangkang telur untuk tanaman, antara lain:

Sebagai wadah semai

Cangkang telur yang telah dibuang dapat kita manfaatkan sebagai wadah media semai. Cangkang telur memungkinkan dapat menyediakan unsur hara yang dibutuhkan proses perkecambahan dan juga proses pertumbuhan tanaman. Selain itu, dengan menggunakan cangkang telur, juga memudahkan pemindahan ke lahan. Kita dapat memindahkan tanaman yang disemai pada cangkang telur dengan sedikit meremukan cangkang telur tersebut kemudian dimasukkan ke lubang tanam.

Cangkang Telur Jadi Media Semai

Sebagai pupuk

Karena kandungan kalsium pada cangkang telur sekitar 90%, maka sangat baik untuk dimanfaatkan sebagai sumber nutrisi tanaman. Tanaman yang kekurangan kalsium biasanya akan tumbuh kerdil, bunga mudah gugur, gagal berbuah, serta mudah terserang hama seperti lalat buah.

Untuk mengaplikasikannya, cangkang telur tersebut dapat dihaluskan kemudian langsung diberikan ke media tanam atau dengan mencampurkannya pada proses pembuatan pupuk organik. Cangkang telur dapat terdekomposisi dan mampu diserap oleh tanaman dalam beberapa minggu.

Baca juga: Cara Mengolah Kulit Pisang Menjadi Pupuk Organik

Sebagai pengganti kapur dolomit

Fungsi dari pemberian kapur dolomit adalah meningkatkan tingkat keasaman tanah menuju pH netral. Tanah dengan pH yang asam dapat mempengaruhi ketersediaan unsur hara dalam tanah dan juga mengganggu aktivitas mikroorganisme dalam tanah.

Tanah yang asam dapat mengikat unsur hara seperti halnya unsur Fosfor (P) yang diikat kuat oleh aluminium (Al) dan Besi (Fe) sehingga tidak dapat diserap oleh tanaman. Penambahan kapur dolomit dapat menaikan pH tanah karena kapur dolomit mengandung unsur Kalsium (Ca) sehingga terjadi reaksi kimia yang merupakan pertukaran ion-ion di dalam koloid tanah dan mampu meningkatkan pH tanah.

Karena cangkang telur mengandung sekitar 90% kalsium, maka dapat digunakan sebagai pengganti kapur dolomit. Akan tetapi, untuk penggunaan lahan yang luas, kita harus mengumpulkan sekitar 2 ton/ha cangkang telur. Penggunaan cangkang telur sebagai pengganti kapur dolomit akan efektif pada tanaman dengan lahan sedikit atau media tanam pada polybag.

Pengendali Hama dan Penyakit

Cangkang Telur Sebagai Pengendali Hama dan Penyakit

Siapa sangka cangkang telur dapat kita gunakan untuk mengendalikan hama tanaman? Cangkang telur yang kita buang dan merupakan sampah dapat kita manfaatkan sebagai pestisida nabati. Kandungan cangkang telur yang kaya akan kalsium dapat mengendalikan hama tanaman seperti siput, hama putih, kutu, dan kumbang.

Hama yang terkena serbuk cangkang telur akan menggeliat, berbalik, dan kemudian mati. Pengaplikasikannya sangat mudah. Kita cukup mengubah cangkang telur tersebut ke dalam bentuk serbuk kemudian ditaburkan secara langsung kepada hama sasaran. Kita juga dapat menaburkannya pada bagian tanaman yang telah rusak dan juga pada media tanam untuk mencegah hama tersebut merusak tanaman.


Itulah beberapa manfaat yang bisa kita dapatkan dari cangkang telur untuk tanaman. Oleh karena itu, jika kita hendak mengonsumsi telur, kita dapat mencuci cangkang telur tersebut kemudian mengumpulkannya dan memanfaatkannya untuk kebutuhan tanaman.

Baca juga: 4 Produk yang Bisa Dihasilkan Melalui Pemanfaatan Sekam Padi

Penulis : M. Rizki Permadi Putra

Sudah download aplikasi Pak Tani Digital belum? Silahkan klik di sini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.