Apakah Lahan Gambut Cocok untuk Perkebunan Sawit?

Info

Written by:

Sudah sejak lama sawit menjadi tanaman primadona di Indonesia. Harga jual yang cenderung stabil dan kebutuhannya sebagai komoditas bahan pangan dan kosmetik membuat sawit selalu menjadi tanaman perkebunan yang dilirik. Pengelolaannya pun tidak tergolong rumit meskipun  mulai dari proses pemilihan lahan, bibit, pupuk, hingga penanaman harus diatur sedemikian rupa.

Bicara soal lahan, lahan yang digunakan untuk menanam sawit sebaiknya bukan lahan sembarangan. Lahan yang kaya akan mineral adalah yang baik. Tapi, saat ini, sudah sedikit sekali tanah yang kaya akan kandungan mineral. Inilah yang membuat pengusaha perkebunan sawit memanfaatkan lahan gambut sebagai alternatif lahan perkebunan.

Diperkirakan, 20% tanaman sawit di Indonesia tumbuh di lahan gambut. Nah, apa sebenarnya lahan gambut itu? Lahan gambut adalah lahan yang terbentuk dari sisa-sisa tumbuhan yang telah membusuk. Pembukaan lahan ini sendiri wajib dilakukan dengan metode zero burning untuk menjaga kandungan air pada tanah dan menghindari kerusakan lingkungan. Biasanya, bila dipaksakan dengan metode pembakaran, hasilnya tidak akan baik.

Baca juga: 6 Tips Mengelola Perkebunan Sawit

Tips Mengelola Perkebunan Sawit

Sebenarnya, bukan tidak mungkin lahan ini dimanfaatkan untuk perkebunan sawit. Namun, diperlukan pengelolaan agar lahan ini dapat dimaksimalkan fungsinya. Langkah pertama sebelum pembukaan lahan ialah survei. Survei lapangan penting untuk dilakukan. Ini bertujuan untuk mengetahui karakteristik tanah dan menghindari teknik pengelolaan tanah yang salah. Bila perlu, lakukan analisa laboratorium untuk mengetahui kerusakan tanah. Jika kerusakan telah diketahui, langkah selanjutnya yang perlu dilakukan adalah memperbaiki keadaan tanah.

Pemanfaatan lahan gambut sendiri tidak melulu menuai hasil yang baik. Manajemen yang kurang baik adalah penyebabnya. Perlu diketahui pula bahwa saat ini lahan gambut merupakan penyumbang emisi efek gas rumah kaca cukup besar sehingga memicu perubahan iklim dan pemanasan global.

Penggunaan pupuk kimia yang berlebihan juga memperparah keadaan. Jadi, sebaiknya para pengusaha perkebunan sawit mulai melakukan manajemen pengelolaan lahan gambut yang baik dan menggunakan pupuk yang mengedepankan keramahan lingkungan. Bukankah sekarang ini pupuk organik untuk sawit sudah tersedia? Kenali masalah pada perkebunan Anda sehingga upaya penanganan yang tepat juga bisa dilakukan demi mendapatkan hasil yang maksimal.

Baca juga: Jenis-Jenis Kelapa Sawit yang Perlu Diketahui

Sudah download aplikasi Pak Tani Digital? Klik di sini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.