Cara Mengendalikan Penyakit Layu Bakteri pada Tanaman Tomat

Penyakit layu bakteri pada tomat merupakan suatu ancaman yang sangat serius bagi para petani. Bagaimana tidak? Jika tanaman tomat terserang penyakit ini, maka dapat berdampak pada kualitas dan kuantitas buah yang dihasilkan serta dapat menyebabkan kerugian yang cukup besar bagi para petani. Cepatnya penyebaran penyakit dari suatu tanaman ke tanaman yang lain yang dapat menyebabkan gagal panen.

Penyakit layu bakteri ini disebabkan oleh patogen Ralstonia solanacearum yang merupakan suatu bakteri yang dapat hidup, tumbuh, dan berkembangbiak di dalam tanah. Tidak hanya menyerang tomat, patogen penyebab penyakit ini juga dapat menyerang lebih dari 200 jenis tanaman seperti kentang, pisang, tembakau, cabai, dan lain sebagainya. Munculnya penyakit sering terjadi pada saat musim penghujan karena bakteri ini dapat berkembangbiak dengan cepat, bisa sampai 2x lipat.

Gejala yang ditimbulkan oleh tanaman tomat yang terserang penyakit ini yaitu mula-mula terjadinya layu pada bagian pucuk daun kemudian layu seluruhnya dan warna daun berubah menjadi kekuning-kuningan. Gejala ini juga sama persis seperti gejala layu akibat jamur fusarium.

Tanaman Tomat
Sumber : isugacenter.com

Maka dari itu, untuk membedakannya, dapat dilakukan pengecekan dengan cara memotong bagian pangkal batang tanaman yang terserang penyakit kemudian dicelupkan ke dalam air. Jika keluar lendir putih dari batang tanaman tomat, maka dapat dipastikan tanaman tomat tersebut terserang layu yang disebabkan oleh bakteri.

Bakteri menyerang tanaman tomat dengan cara masuk melalui luka dan daerah perakaran. Bakteri ini mengganggu dan menghambat sistem pengangkutan unsur hara dan air sehingga menyebabkan tanaman layu kemudian mati.

Cara Mengendalikan Penyakit Layu Bakteri

Untuk mengendalikan tanaman yang telah terserang penyakit layu bakteri, dapat dilakukan pengendalian dengan menggunakan bakterisida Agrept 20 WP, Baktromicyn, dan agrimicin dengan cara disiramkan di daerah dekat perakaran tanaman tersebut.

Penggunaan pestisida hayati juga sangat direkomendasikan untuk mengendalikan penyakit yang disebabkan oleh bakteri ini. Selain efektif untuk mengendalikan patogen penyebab penyakit, pestisida hayati juga ramah lingkungan karena bahan yang terkandung di dalamnya merupakan bakteri baik (probiotik) yang tidak akan mengganggu ekosistem dan meninggalkan residu pada lahan.

Baca juga: Cara Membuat dan Mengaplikasikan Pestisida Tembakau

Patogen Penyebab Penyakit
Sumber : ncsupdic.blogspot.com

Cara kerja pestisida hayati ini yaitu menekan pertumbuhan patogen penyebab penyakit sehingga patogen tersebut tidak dapat berkembang biak. Pestisida hayati Arashi dapat digunakan untuk mengendalikan penyakit layu bakteri ini. Cara mengaplikasikannya yaitu dengan dicampurkan air dengan dosis 5 gram/liter air. Setelah itu, dikocorkan ke daerah perakaran tanaman yang terserang penyakit.

Untuk meminimalisir terserangnya tanaman tomat oleh penyakit layu bakteri, maka dapat dilakukan pencegahan-pencegahan berikut ini.

  1. Jika ada satu tanaman yang terserang oleh penyakit ini, maka cabutlah tanaman tersebut dan berikan pestisida pada tanahnya. Pengontrolan yang intensif harus dilakukan.
  2. Mengatur drainase pada lahan, jangan sampai terdapat genangan air supaya dapat mencegah penyebaranpatogen penyebab penyakit
  3. Mengurangi penggunaan pupuk yang berkadar N tinggi
  4. Melakukan rotasi tanaman dengan tanaman yang berbeda famili dengan tomat
  5. Menggunakan varietas unggul yang tahan terhadap penyakit.
  6. Melakukan penyambungan batang bawah (grafting) dengan tanaman lain, Cara ini dinilai dapat mencegah tanaman tomat terserang penyakit karena bakteri tersebut tidak dapat menginfeksi tanaman yang menjadi batang bawah atau perakaran. Contoh penyambungan tanaman tomat dengan batang bawahnya yaitu menggunakan tanaman Terung Pipit

Demikian informasi tentang penyakit layu bakteri pada tanaman tomat beserta pengendalian dan pencegahannya. Semoga bermanfaat.

Baca juga: 6 Jenis Hama Yang Merusak Tanaman Tomat dan Cara Pengendaliannya

Penulis : M. Rizki Permadi Putra

Sudah download aplikasi Pak Tani Digital belum? Silahkan download di sini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.