Cara Mudah Menanam Wortel Bagi Pemula

Wortel atau Daucus Carrota merupakan salah satu sayuran favorit masyarakat Indonesia yang kaya akan vitamin A. Terdapat beragam cara untuk mengolahnya menjadi santapan yang lezat. Awalnya, sayuran tersebut berasal dari Asia Timur dan kemungkinan dibawa oleh para pedagang yang masuk ke Indonesia.

Selanjutnya, wortel dibudidayakan di Indonesia dengan pusat budidaya terbesarnya berada di wilayah Jawa, Sumatera Utara, Bengkulu, Lampung, Nusa Tenggara Timur, Makasar, Ambon, Papua, Bali, Kalimantan Timur, Sulawesi Tengah, hingga Sumatera Barat. Saat ini, kamu bisa dengan mudah mendapatkan bibit wortel di toko pertanian terdekat.

Nah, bagi Anda yang ingin menanam wortel untuk pertama kalinya, Anda harus tahu terlebih dahulu beberapa syarat yang akan mendukung pertumbuhan wortel secara optimal, yaitu:

  1. Ketinggian tanah yang ideal untuk tumbuh kembang wortel berada pada 1000-1500 meter diatas permukaan laut
  2. Suhu udara yang dingin dan lembab
  3. Tanah yang subur dan gembur
  4. pHTanah berkisar antara 6-7

Langkah-Langkah Menanam Wortel

Setelah menemukan lokasi yang tepat sesuai dengan syarat di atas, maka selanjutnya adalah mulai menanam wortel dengan mengikuti langkah-langkah berikut ini:

1. Pemilihan Bibit Unggul

Pemilihan benih wortel adalah salah satu hal yang penting. Benih wortel akan menentukan umbi unggul yang mampu dihasilkan oleh tanaman wortel. Benih wortel mudah didapatkan dengan membeli di toko-toko pertanian terdekat maupun secara online.

Pemilihan bibit wortel sebaiknya menggunakan bibit berupa kemasan yang sudah terdaftar atau sudah memiliki merk. Hal ini karena mutu dapat diketahui dengan mudah dan sudah pasti terjamin kualitasnya. Kuantitas dari benih pun lebih terjamin dibandingkan dengan bibit yang diperoleh dalam bentuk kemasan eceran yang tanpa merk.

Menanam Wortel

Bibit wortel juga harus fertil. Fertil adalah kondisi benih yang dapat dibibitkan kembali. Pada umumnya, para penggiat tanaman menyediakan bibit steril yang tidak dapat dibudidayakan kembali. Hasilnya, petani maupun orang yang membudidayakannya harus selalu membeli bibit. Jadi, hati – hati dan selalu mempertahankan benih lokal. Tips ini juga bisa diterapkan pada saat menanam tomat dan kangkung.

2. Pembenihan

Langkah-langkah pembenihan wortel dapat dilakukan dengan cara berikut ini:

  • Sudah menyeleksi bibit paling unggul
  • Gosok antar benih dengan menggunakan telapak tangan agar antar benih wortel tidak menyatu
  • Merendam benih didalam air dingin selama 1 malam agar kecambah wortel dapat keluar lebih cepat
  • Meniriskan benih yang sudah keluar kecambahnya
  • Benih wortel siap untuk dipindahtanamkan

3. Persiapan Lahan

Mempersiapkan lahan yang akan digunakan dalam menanam wortel dapat dilakukan dengan cara berikut ini:

  • Bersihkan tanaman dari gulma maupun rumput liar
  • Menyesuaikan pH tanah menjadi 6-7
  • Menggemburkan tanah
  • Mendiamkan tanah hingga 2 minggu
  • Membuat bedengan dengan lebar 150 cm dan tinggi 40 cm
  • Jarak antar bedengan adalah 50 cm

4. Penanaman Benih

Cara menanam benih adalah menabur benih secara merata ke dalam jalur yang sudah dipersiapkan dengan posisi ujung akar berada pada bagian bawah, lalu menutupnya kembali dengan tanah tipis.

5. Pemeliharaan

Wortel membutuhkan perawatan berupa penjarangan agar menghasilkan wortel yang subur dan optimal sehingga menghasilkan panen yang lebih tinggi. Selain itu, perawatan lain yang dibutuhkan dalam pemeliharaan yaitu pembersihan rumput liar ataupun gulma.

6. Pemanenan

Wortel

Wortel dapat dipanen setelah 12 minggu penanaman. Sebisa mungkin hindarilah kejadian terlambat panen agar wortel tidak mengeras dan susah dijual dipasaran. Biasanya wortel yang ditanam dengan cara yang baik bisa menghasilkan panen sebesar 25 ton/hektar.

Kondisi Petani Wortel Saat Ini

Petani wortel saat ini mendapatkan banyak kemudahan dalam melakukan ekspor. Hal ini bisa dilihat dari data BPS yang menunjukkan peningkatan ekspor pada tahun 2018 sebanyak 630% dibandingkan pada tahun 2017. Pemerintah juga mendukung melalui program peningkatan produksi dan mutu yang akan meningkatkan kuantitas ekspor wortel Indonesia. Bahkan, beberapa jenis bibit unggul kualitas ekspor terus dikembangkan.

Menurut Direktur Jenderal Hortikultura Kementan, Suwandi, pelaku usaha wortel bahkan mampu menghasilkan 40-60 ton/hektar. Hal tersebut memberikan fakta bahwa petani wortel, khususnya di daerah Berastagi, bisa menghasilkan pendapatan hingga 50 juta per bulannya dengan luas lahan 15 hektar.

Selain itu, pemilik PT Pandiafarm di Berastagi mengatakan bahwa pasokan wortel sangat lancar dan jumlah pasokan yang rutin dikirimkan ke daerah Jawa hingga Papua mencapai 100 ton/hari. Hal ini membuktikan bahwa pasar wortel masih sangat terbuka luas dan lancar.


Nah, itulah langkah-langkah yang perlu Anda lakukan, sebagai pemula, untuk menanam wortel. Dengan melihat kondisi petani yang berhasil mengekspor wortelnya, menanam wortel bisa menjadi kegiatan yang memiliki prospek cerah dan mendatangkan keuntungan yang banyak.

Baca juga: Hanya 5 Langkah Menanam Cabai untuk Pemula

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.