5 Tips Membeli Anak Ayam Kampung Unggulan

Dalam dasawarsa ini, usaha peternakan ayam kampung di Indonesia semakin masif seiring dengan perkembangan mutu genetik ayam kampung. Hal ini terkait dengan “penemuan” bibit/anak ayam kampung unggulan oleh Badan Litbang Kementerian Pertanian (Balitbangtan). Sebagian besar peternak ayam kampung sudah tidak asing lagi dengan bibit unggul tersebut yaitu ayam kampung unggul Balitnak (KUB) dan ayam Sentul Seleksi (Sensi). Salah satu keunggulannya yaitu mencapai berat rata-rata 0,9-1 kg selama 70 hari.

Tulisan ini akan membahas tentang bagaimana membeli anak ayam kampung umur sehari/day old chicken (DOC) unggulan. Tulisan ini dibuat karena banyak peternak pemula yang ingin memelihara ayam kampung tapi sulit mendapatkan informasi lengkap tentang bibit ayam kampung unggulan. Di samping itu, semakin banyak pula bermunculan, terutama di media sosial, penjual DOC yang mengklaim ayam KUB dan Sensi tanpa ada “bukti” yang jelas.

Secara kasat mata, perbedaan yang paling mencolok antara ayam KUB dengan ayam Super (Sudah Persilangan) adalah pada warna bulunya. Warna bulu ayam KUB dan Sentul yang dominan adalah warna hitam dan abu-abu. Sebelum kita membahas tips mendapatkan DOC ayam KUB dan Sensi, mari lihat apa itu ayam KUB dan ayam Sensi.

Ayam KUB?

Ayam KUB merupakan singkatan dari Kampung Unggul Balitnak. Ayam ini adalah ayam kampung hasil seleksi genetik selama enam generasi oleh peneliti dari Balai Penelitian Ternak (Badan Litbang Pertanian), Kementerian Pertanian. Asal usul ayam KUB dimulai dari program Balitnak pada tahun 1997 dengan mendatangkan indukan ayam kampung dari beberapa daerah di Jawa Barat seperti Cipanas, Cianjur, Jatiwangi, Pondok Rangon, Depok, Ciawi, dan Jasinga.

Ayam KUB
Ayam KUB

Karakteristik dan keunggulan ayam KUB ini yaitu warna bulunya beragam seperti ayam kampung pada umumnya. Bobot badan umur 20 minggu mencapai 1.200-1.600 gram, berat telur 35-45 gram, umur pertama bertelur lebih awal (18-20 minggu), produksi telur lebih tinggi (160-180 butir/ekor/tahun), produksi telur (henday) 50%, puncak produksi telur 65-70%, dan lebih tahan terhadap penyakit (http://www.litbang.pertanian.go.id/info-teknologi/2721/).

Ayam Sentul Terseleksi (Sensi)

Ayam Sensi juga disebut dengan Sensi 1 Agrinak yang merupakan karya Balai Penelitian Ternak (Balitnak), Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian (Balitbangtan). Jenis ini merupakan salah satu galur murni (pure line) ayam lokal pedaging unggul. Ayam ini dapat dimanfaatkan sebagai ayam komersil (final stock) atau ayam tetua (parent stock). Galur ayam Sensi 1 Agrinak ini merupakan hasil seleksi fenotip dan bobot badan umur 70 hari selama enam generasi dari rumpun ayam Sentul yang merupakan sumber daya genetik ayam asli Kabupaten Ciamis, Jawa Barat.

Sensi 1 Agrinak memiliki warna abu-abu dengan keseragaman 88%, bentuk jengger kacang pada umur 70 hari. Berat DOC 29,7 gram per ekor. Berat pejantan umur 70 hari mencapai 1.000 gram per ekor dan 800 gram per ekor untuk ayam betina. Produksi telur sebesar 52 persen pada umur 29-45 minggu dengan bobot telur 44,5 gram per butir (http://www.litbang.pertanian.go.id/info-teknologi/2721/).

Ayam Sentul
Ayam Sentul

Harga DOC, Ongkir, dan Penyebaran

Bibit ayam kampung unggul ini sudah menyebar hampir ke seluruh pelosok tanah air mulai dari Banda Aceh hingga Manokwari. Sayangnya, produksi anak ayam tersebut masih terkonsentrasi di provinsi Jawa Barat sehingga tantangannya adalah tingginya biaya pengiriman melalui jalur udara ke luar pulau. Biaya pengiriman anak ayam bervariasi. Untuk pulau Sumatera, biayanya Rp 1.500-Rp 2.500 per ekor, pulau Kalimantan  Rp 1.900-Rp 2.500 per ekor, sedangkan biaya pengiriman anak ayam untuk wilayah timur mencapai Rp 7.000-Rp 8.500 per ekor.

Karena persoalan biaya pengiriman yang mahal itu, salah satu perusahaan yang memiliki lisensi penjualan ayam KUB dan ayam Sensi berencana mendirikan cabang penetesan di Bali, Jambi, dan Makassar. Pada bulan Februari yang lalu, penetasan ayam kampung telah dibuka di Bali. Awal Juli, penetasan di Jambi dibuka. Akhir tahun ini dibuka lagi untuk Makassar. Dengan demikian, diharapkan peternak mendapatkan bibit ayam kampung kualitas terbaik dengan harga yang lebih terjangkau.

Harga bibit ayam KUB dan ayam Sensi ini memang lebih mahal ketimbang ayam kampung biasa. Harga di lokasi penetasan di Bogor mencapai Rp 7.300 – 7.750 per ekor. Harga ayam kampung biasa yaitu Rp 6.500-Rp 7.000 per ekor. Ayam kampung Super (Sudah Persilangan) atau Joper (Jowo Persilangan) berkisar Rp 5.500-Rp 6.000 per ekor.

Tingginya harga ayam KUB dan Sensi dipengaruhi oleh pembayaran royalti yang dikenakan pemerintah, dalam hal ini Kementerian Pertanian, kepada pemegang lisensi. Hal lainnya adalah karena sudah divaksin ND (Tetelo) dan IB (Pernafasan).

Baca juga: Cara Membuat Alat Penetas Telur Ayam yang Sederhana

Tips Membeli Anak Ayam Kampung Unggulan

Kembali pada bahasan kita di awal, apa saja tips-tips mendapatkan anak ayam kampung unggulan yaitu ayam KUB dan ayam Sensi?

  1. Berasal dari badan usaha yang memiliki lisensi

Hanya ada 6 badan usaha yang memiliki lisensi ayam Sensi dan KUB yaitu PT Sumber Unggas Indonesia di Cogreg, Bogor; Warso Unggul Farm di Tangkil, Bogor; Dedi Farm di Gunung Endut, Sukabumi; BUMT Tiyuh di Tulang Bawang Barat, Lampung; DnR Farm di Ciampea, Bogor; dan PT ISFIN di Sleman, Yogyakarta. Selain badan usaha tersebut, patut dipertanyakan keaslian DOC-nya.

  1. Memiliki Sertifikasi Layak Bibit

Berdasarkan Undang-Undang No. 41 Tahun 2014 tentang Peternakan dan Kesehatan Hewan pada Pasal Ayat 5, setiap benih atau aibit yang beredar wajib memiliki sertifikat benih atau bibit yang memuat keterangan mengenai silsilah dan ciri-ciri keunggulannya. Sayangnya, baru satu perusahaan yang memiliki Sertifikasi Keterangan Layak Bibit yaitu Sumber Unggas Indonesia.

Contoh Surat Keterangan Layak Bibit
Contoh Surat Keterangan Layak Bibit
  1. Menerapkan Good Breeding Practice

Perusahaan yang memproduksi DOC wajib menerapkan pembibitan yang baik atau dikenal dengan isitilah Good Breeding Practice (GBP). Dalam mendukung produksi ayam kampung yang baik, maka Menteri Pertanian mengeluarkan kebijakan peraturan No 49/Permentan/OT.140/10/2006 tentang Pedoman Pembibitan Ayam Lokal yang Baik. Tujuannya adalah menjamin pelestarian dan pemanfaatan keberlanjutan sumber daya genetik ayam asli dan ayam lokal.

  1. Memiliki Kompartemen Bebas Penyakit Avian Influenza (Flu Burung)

Industri perunggasan nasional masih mengalami permasalahan serius terkait merebaknya penyakit flu burung. Penyakit ini sifatnya menular dan mematikan, terutama pada hewan unggas lainnya. Kompartemen dan zinifikasi merupakan salah satu solusi penting yang telah mendapatkan rekomendasi dari Office Internationale de Epizooticae (OIE) untuk mengendalikan dan membebaskan suatu kawasan dari penyakit unggas terutama Flu Burung.

Saat ini, di Indonesia, satu-satunya perusahaan yang memiliki kompartemen bebas AI adalah Sumber Unggas Indonesia.

Contoh Kompartemen Bebas AI

  1. Melakukan vaksinasi

Setiap peternak wajib mengetahui dan menerapkan bahwa setiap ternak diberikan vaksin. Manusia saja sejak kecil diberi vaksin, apalagi hewan yang hidupnya sangat dekat dengan kotoran. Perusahaan yang baik adalah perusahaan yang telah melakukan vaksin pada DOC. Idealnya vaksin yang diberikan adalah vaksin Tetelo (ND) dan vaksin pernafasan (IB).


Nah, mulai sekarang, peternak pemula tidak perlu khawatir lagi untuk membeli anak ayam kampung unggulan. Lima tips di atas dapat dicoba ketika para peternak ingin mendapatkan DOC/anak ayam kampung unggulan.

Baca juga: 4 Langkah Sukses Beternak Ayam Kampung

Penulis: Febroni Purba

Sudah download aplikasi Pak Tani Digital? Klik di sini.

5 thoughts on “5 Tips Membeli Anak Ayam Kampung Unggulan

  1. Bgaimna cara pemesanannya klw kita yang berada di sulawesi tengah ? Dan berpa harga per ekornya ?

  2. Saya tertarik untuk beli ayam unggul pedaging dan tahan penyakit, dimana saya bisa beli DOC, dan bisa minta no tlp/hp serta alamat lengkap dan persyaratan membeli terimakasih

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.