Membuat Pupuk Organik dari Keong Mas

Pupuk organik sering kali digunakan sebagai bahan perawatan tanaman yang baik. Ada banyak cara untuk membuat pupuk organik cair, salah satunya adalah dengan memanfaatkan keong mas.

Namun, hal ini jarang dilakukan oleh banyak orang lantaran minimnya pengetahuan.

Banyak orang yang menganggap bahwa keong mas merupakan hama biasa yang menggangu tanaman. Padahal, keong mas bisa dijadikan sebagai pupuk tanpa harus mengeluarkan biaya yang besar.

Penasaran? Berikut ini merupakan cara mengolah keong mas menjadi pupuk organik cair.

Siapkan Alat dan Bahan

Anda membutuhkan beberapa alat dan bahan yang digunakan untuk memudahkan proses terintegrasi dalam membentuk pupuk organik cair.

  • 1 kg keong mas yang masih hidup
  • 400 ml molase
  • 2 liter air kelapa
  • 160 ml aktivator
  • 4 liter air tajin (air cucian beras)
  • Wadah dan plastik penutup
  • 1 botol air mineral berukuran 1 liter
  • Saringan
  • Alat penumbuk
  • Selang kecil

Baca Juga: Mengolah Tandan Kosong Menjadi Pupuk Organik

Mengolah Bahan Pupuk Cairan Organik

Setelah menyiapkan beberapa bahan dan alat yang dibutuhkan, Anda bisa melarutkan kolase ke dalam air bersih dan air kelapa dalam satu wadah. Sementara itu, air tajin (air cucian beras) dicampur dengan aktivator kemudian diamkan selama 1 malam.

Perlu diperhatikan juga, dosis dalam pencampuran bahan harus tepat. Jangan berlebihan ataupun kekurangan, karena hal tersebut bisa menyebabkan tanaman menjadi mati.

Keong Mas
Keong Mas | Foto: kepogaul.com

Campurkan Semua Bahan

Langkah terakhir untuk membuat pupuk organik dari keong mas adalah mencampurkan kedua cairan yang telah dibuat sebelumnya ke dalam satu wadah.

Lalu, masukkan bahan lainnya berupa keong mas yang sudah ditumbuk hingga halus. Setelah itu, aduk semua bahan hingga tercampur rata.

Dengan pupuk organik yang terbuat dari bahan dasar keong mas, bisa membuat pertumbuhan tanaman lebih cepat. Hal tersebut karena keong mas memiliki kandungan berupa auksin.

Senyawa tersebut-lah yang mampu menjadi pengurai dalam pengomposan tanah sehingga menjaga kualitas tanah tanaman.

Baca Juga: Cara Mengolah Kulit Pisang Menjadi Pupuk Organik

Proses Fermentasi Pupuk

Setelah semua bahan tercampur dengan rata, masukkanlah ke dalam wadah yang pas (misalnya, ember), kemudian tutup rapat dengan menggunakan plastik dan diikat. Lubangi plastik seukuran selang lalu hubungkan selang ke dalam botol yang sudah diisi air setengah penuh.

Proses fermentasi membutuhkan waktu 10 hingga 15 hari sampai muncul bau khas dari pupuk keong mas tersebut. Untuk mencegah peledakan gas pada pupuk, maka Anda harus membuka dan menutup plastik pada setiap pagi selama 5 menit.

Pemanfaatan Pupuk Organik

Setelah pupuk organik cair yang terbuat dari keong mas berhasil dibuat, Anda sudah bisa memanfaatkannya pada tanaman. Adapun tanaman yang bisa menggunakan pupuk organik cair diantaranya adalah sayuran, padi, serta tanaman perkebunan lainnya.

Pemberian pupuk bisa dilakukan dengan menyemprotkan pupuk tersebut ke seluruh bagian tanaman hingga merata. Lakukan secara teratur dan berturut-turut agar hasilnya maksimal.


Itulah langkah-langkah membuat pupuk organik cair dari keong mas dengan mudah. Pupuk ini sudah terbukti memberikan hasil yang maksimal dibandingkan dengan pupuk kimia.

Semoga bermanfaat dan selamat mencoba!

Baca Juga: Cara Membuat Pupuk Organik Urin Kambing, Untuk Hasil Tanam Maksimal

Penulis: Epin Supini

Ingin menjual hasil panen kamu langsung ke pembeli akhir? Silahkan download aplikasi Marketplace Pertanian Pak Tani Digital di sini.

Butuh artikel pertanian atau berita pertanian terbaru? Langsung saja klik di sini.

Referensi: https://ilmubudidaya.com/cara-membuat-pupuk-organik-cair-dari-keong-mas-yang-jarang-diketahui

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.