Dosis Pupuk Kelapa Sawit yang Perlu Diketahui oleh Petani

Mau tau informasi mengenai dosis pupuk kelapa sawit? Berikut Pak Tani Digital akan membagikan informasi mengenai hal tersebut. Simak ulasannya!

Tanaman Kelapa Sawit

Kelapa sawit merupakan salah satu komoditas yang sangat penting di Indonesia, karena merupakan salah satu negara penghasil kelapa sawit terbesar di dunia.

Produktivitas kelapa sawit sama dengan komoditas-komoditas lainnya tentu saja juga dipengaruhi oleh banyak faktor seperti varietas bibit, jenis tanah, dan unsur hara.

Tentunya petani harus mengetahui dan menguasai bidang pemupukan karena pengetahuan mengenai pemupukan akan meningkatkan ketepatan dalam pengaplikasian pupuk.

dosis sawit
agrofarm.com

Baca juga: Pembangkit Listrik Biogas dari Limbah Sawit

Berikut adalah unsur-unsur yang esensial untuk kelapa sawit :

Nitrogen

Kelapa sawit memerlukan unsur N (nitrogen)  dalam jumlah banyak karena unsur nitrogen merupakan unsur hara makro esensial.

Nitrogen berperan dalam merangsang pertumbuhan tanaman secara keseluruhan baik akar, batang atau daunnya. Dengan pengaplikasian nitrogen, pertumbuhan vegetatif tanaman akan menjadi lebih cepat.

Defisiensi nitrogen dapat menghambat pertumbuhan kelapa sawit dan menyebabkan daun berwarna pucat kekuningan. Sumber unsur N antara lain ZA dan urea.

Phospor

Unsur P (phospor) juga merupakan unsur makro esensial sehingga dibutuhkan oleh tanaman dalam jumlah banyak.

Phospor berperan dalam merangsang pertumbuhan akar, mempercepat pembungaan dan merupakan bahan mentah dalam pembentukan protein tertentu.

Kekurangan unsur P menyebabkan tanaman tumbuh kerdil dan daun tanaman berubah warna menjadi keunguan. Sumber unsur P antara lain pupuk TSP, pupuk SP-18, pupuk SP-36 dan Rock Phosphat.

Kalium

Secara umum, kalium berperan dalam pembentukan karbohidrat dan protein pada tanaman.

Pada kelapa sawit, kalium berperan dalam penyusunan minyak dan mempengaruhi ukuran tandan.

Kekurangan kalium menyebabkan timbulnya bercak-bercak transparan pada daun tua sehingga daun rentan mengering. Sumber kalium adalah pupuk KCl.

Magnesium

Unsur magnesium atau Mg dibutuhkan kelapa sawit dalam jumlah banyak. Magnesium berperan dalam proses fotosintesis.

Defisiensi Mg dapat menyebabkan ujung daun kelapa sawit menguning saat terpapar sinar matahari, namun daun yang tidak terpapar sinar matahari tidak menunjukkan gejala demikian.

Sumber unsur Mg antara lain adalah dolomit dan kieserit.

Tembaga

Unsur tembaga atau Cu merupakan unsur hara mikro esensial yang berarti unsur ini diperlukan atau harus ada meskipun dibutuhkan dalam jumlah yang sedikit.

Unsur Cu berperan dalam pembentukan klorofil (zat hijau daun) dan mempercepat proses fisiologi tanaman. Tanaman yang kekurangan unsur Cu akan menunjukkan gejala kekeringan kemudian mati.

Secara umum, kelapa sawit yang kekurangan unsur Cu dibudidayakan pada lahan gambut. Sumber unsur Cu adalah CuSO4.

Boron

Boron merupakan unsur  mikro sehingga diperlukan dalam jumlah sedikit. Peran unsur boron bagi kelapa sawit adalah sebagai penyusun karbohidrat, gula, protein dan perkembangan ujung dan anak daun.

Gejala defisiensi boron pada tanaman kelapa sawit adalah munculnya daun pancing, yaitu daun yang kecil dan berbentuk seperti sirip ikan. Sumber unsur boron adalah Borak.

Zink

Peran unsur zink bagi kelapa sawit adalah menunjang pembentukan hormon pertumbuhan dan dalam enzimatis.

Unsur zink merupakan unsur hara mikro yang dibutuhkan dalam jumlah sedikit, namun kekurangan unsur ini dapat mematikan jaringan tanaman.

Kekurangan zink banyak terjadi pada kelapa sawit yang di tanam di lahan gambut

Karena umumnya kelapa sawit di Indonesia dibudidayakan di tanah podsolik, sehingga dosis pupuk yang dianjurkan pun disesuaikan dengan tanah tersebut.

Pemupukan kelapa sawit dilakukan berdasarkan pada masa produktifnya yang dibagi dua yaitu TBM (tanaman belum menghasilkan) dan TM (tanaman menghasilkan).

Dosis Pupuk Kelapa Sawit

  1. Dosis dan Jenis Pupuk untuk Kelapa Sawit TBM pada Tanah Podsolik

dosis sawitKeterangan

*Jika yang tersedia hanya Urea, maka ZA (21%N) diganti ke Urea (46% N), maka konversinya: 21/45 = 0,47. Jika petani memiliki Urea, maka dosis ZA dikalikan 0,47. Misa l: umur 1 bulan perlu Urea 0,1 x 0,47 = 0,047 kg/pohon Urea atau 1/2 ons/pohon Urea. Jadi kebutuhan Urea lebih sedikit dibandingkan ZA, karena kadar N pupuk Urea lebih tinggi dari kadar N pupuk ZA.

** Jika petani mempunyai pupuk SP-36, maka dapat digunakan sesuai RP (Rock Phospat) dengan catatan kandungan P2O5 sama-sama 36%. Tetapi jika yang tersedia pupuk SP-18, maka dosis RP harus dikalikan (36/18) = 2. Sehingga jika kebutuhan RP lobang tanam 0,5 maka dikalikan 2 atau 0,5 x 2 = 1 kg. Jadi untuk SP-18 diperlukan dosis 1 kg/pohon.

*** MOP dapat digunakan sama dengan dengan pupuk KCl dengan kadar K2O 60%.

Jika memiliki dolomit (MgO 18%) dan tidak memiliki Kieserit (MgO 25%), maka aplikasi dolomit sebesar kiserit harus dikalikan 25/18 = 1,4. Contoh umur sawit 8 bulan memerlukan dolomit sebesar 0,25 x 1,4 = 0,35 kg/pohon. 

Baca juga: Oversupply Sawit, Mampukah Indonesia Bertahan?

  1. Dosis dan Jenis Pupuk untuk Kelapa Sawit TBM di Tanah Aluvial

dosis sawit

  1. Dosis dan Jenis Pupuk Kelapa Sawit TBM di Tanah Entisol

dosis sawit

  1. Dosis dan Jenis Pupuk Tanaman Kelapa Sawit Menghasilkan di Tanah Mineral (bukan gambut)

dosis sawitKeterangan :

* Jika tersedia pupuk SP-18, dosis pupuk SP-36 harus dikali dengan 2 yang berasal dari (36/18).

 

  1. Dosis dan Jenis Pupuk Tanaman Menghasilkan di Tanah Gambut

dosis sawit

Keterangan :

* Jika tersedia pupuk SP-18, dosis pupuk SP-36 harus dikali dengan 2 yang berasal dari (36/18).


Itulah informasi mengenai dosis pupuk kelapa sawit yang harus diketahui oleh petani. Semoga informasi yang diberikan bermanfaat ya sobat PTD!

Baca juga: Ini Alasan Kenapa Harga Sawit Susah Naik

Ingin menjual hasil panen kamu langsung ke pembeli akhir? Silahkan download aplikasi Marketplace Pertanian Pak Tani Digital di sini.

Butuh artikel pertanian atau berita pertanian terbaru? Langsung saja klik di sini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.