budidaya kopi liberika

Hay sobat PTD, tertarik untuk melakukan budidaya kopi liberika? Yuk, jadiin artikel ini sebagai panduan kamu.

Selama ini Anda mungkin hanya mengetahui dua jenis kopi saja yaitu robusta dan arabika. Namun tahukah Anda jika ternyata kopi memiliki varietas lain yang tak kalah unggul yaitu kopi liberka.

Kopi liberka sendiri menjadi salah satu varietas kopi alternatif. Oleh karena itu, budidaya kopi liberika juga sudah mulai banyak dilirik masyarakat.

Mengenal Kopi Liberika

Kopi liberika merupakan jenis kopi yang berasal dari Monrovia, Liberika. Tanaman ini mulanya tumbuh liar di Afrika Barat. Namun karena penyebarannya yang sangat cepat, kini kopi Liberika sudah menyebar ke berbagai negara di dunia termasuk Indonesia.

Dibandingkan dengan varietas kopi lainnya, kopi liberka dapat tumbuh baik di dataran rendah mulai dari ketinggian 0 mdpl-900 mdpl.

Kopi liberika sendiri dapat tumbuh di berbagai jenis tanah seperti tanah berpasir atau tanah lempung. Oleh karena itu, kopi jenis ini sangat cocok ditanam di daerah pantai atau pasang surut.

Ciri-ciri tanamannya yaitu memiliki buah yang bulan dan lonjong, tinggi tanaman sekitar 3,5-4 meter, dan memiliki daging buah yang tebal. Produktivitas kopi liberika sendiri lebih unggul bila dibandingkan dengan kopi arabika.

Cara Budidaya Kopi Liberika

Budidaya kopi liberika umumnya tidak berbeda jauh dengan varietas kopi yang lain. Walaupun begitu Anda tetap harus mengetahui hal-hal dasar terkait cara pembudidayannya.

Sebagai informasi tambahan, ini dia beberapa cara budidaya budidaya kopi liberka yang harus Anda ketahui:

Baca Juga: Budidaya Kopi Arabika Hingga Proses Pemasarannya

Pembibitan Kopi

Hal pertama yang harus dilakukan ketika akan melakukan pembudidayannya adalah melakukan pembibitan terlebih dahulu. Agar hasil panen kopi berkualitas, maka Anda harus memilih indukan yang bagus.

Ciri-ciri indukan kopi liberka yang bagus yaitu sehat, terbebas dari hama penyakit, dan memiliki 2 hingga 3 cabang batang primer.

bibit kopi liberika
tetanduran.com

Persiapan Lahan

Untuk membuat lahan penanaman, langkah pertama yang harus dilakukan yaitu membuat saluran pengairan. Caranya, buatlah parit primer di bagian tengah kebun, lalu lakukan hal yang sama per 1 hektare lahan.

Setelah itu buatlah lubang tanam dengan ukuran 40 x 40 x 30 cm dengan jarak antara lubang sekitar 3 x 3 meter. Setelah itu biarkan lubang tanam terbuka selama 1 bulan.

Selain itu Anda juga harus menyiapkan penanaman pohon penaung sehingga tanaman kopi tidak terpapar sinar matahari langsung. Proses penanaman pohon penaung ini harus dilakukan 1 tahun sebelum penanaman bibit.

Baca Juga: Cara Membuat Kopi Tubruk Sendiri di Rumah

Penanaman Bibit

Jika bibit sudah siap, maka langkah selanjutnya yaitu melakukan penanaman bibit. Bibit sudah bisa ditanam ketika memasuki musim hujan.

Untuk menghindari akar bengkok pada bibit, Anda bisa melakukan pemotongan pada bagian pangkal polybag dengan ketebalan sekitar 1-1,5 cm.

Setelah memasuki usia 1 bulan pasca penanaman, lakukan penyulaman. Caranya, Anda bisa mengganti tanaman yang rusak atau mati dengan tanaman yang baru.

penanaman kopi liberika
rimbakita.com

Pemeliharaan Tanaman Kopi

Ketika batang tanaman kopi sudah berusia 3-4 tahun, Anda sudah bisa melakukan pemangkasan pada bagian ujung bantang.

Selain pemangkasan, proses perawatan lain yang haris dilakukan adalah penyiangan gulma. Lakukan penyiangan gulma setiap 1-3 bulan sekali.

Selain itu jika tanaman kopi belum menghasilkan buah, Anda juga harus rajin membersihkan parit primer dari gulma.

Pemanenan Kopi

Pemanenan kopi bisa dilakukan dengan menggunakan alat atau manual dengan tangan. Agar biji kopi tidak menurun kualitasnya, maka setelah dipanen, sebaiknya buah kopi langsung diolah. Penyimpanan dan pemeraman kopi liberka terlalu lama di gudang justru akan memperburuk cita rasanya.


Itulah tadi beberapa cara yang bisa dilakukan untuk melakukan budidaya kopi liberika. Penerapannya yang mudah tentu bisa menjadi pilihan bagi Anda yang tertarik untuk mulai mengembangkan jenis kopi yang satu ini. Semoga artikel ini bermanfaat. Selamat bertani.

Jangan lupa SHARE artikel ini kepada teman-teman kamu ya!

Baca Juga: 4 Alasan Usaha Kedai Kopi Kaki Lima itu Menguntungkan

Ingin menjual hasil panen kamu langsung ke pembeli akhir? Silahkan download aplikasi Marketplace Pertanian Pak Tani Digital di sini.

Butuh artikel pertanian atau berita pertanian terbaru? Langsung saja klik di sini.

Sumber:

  • www.cr1coffee.com
  • http://putratani.com/mengenal-dan-budidaya-kopi-liberika/

Sumber gambar utama:rimbakita.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.