Jenis Kopi Indonesia yang Menembus Pasar Internasional

Kopi merupakan salah satu minuman klasik yang masih menjadi primadona bagi setiap penggemarnya karena rasanya yang unik dan juga memikat dengan ciri khasnya tersendiri. Bahkan, hingga sampai saat ini, kopi masih menjadi produk unggulan bidang perkebunan yang menembus pasar internasional dan  menyumbangkan devisa pendapatan negara.

Sebagai warga negara Indonesia, kita harus berbangga bahwa Indonesia tidak hanya menjadi negara tujuan ekspor luar negeri namun juga sebagai pengekspor kopi.

Dirangkum dari Indonesian Trade Promotion Center (ITPC) tahun 2015, berikut ini adalah jenis-jenis kopi asli Indonesia yang telah berhasil menembus pasar Jepang hingga internasional lainnya.

Kopi Toraja

Bukan menjadi hal yang asing lagi, Kopi Toraja merupakan salah satu kopi asli Indonesia yang telah lama mendapat minat dari pasar internasional karena rasanya yang unik dan berbeda dibandingkan dengan jenis kopi pada umumnya.

Ketinggian tumbuh tanaman kopi pada > 1000 mdpl membuat kopi ini memiliki keasaman yang rendah walaupun dengan aroma yang tebal, membuat kopi ini memiliki nilai jual yang tinggi bagi para penikmatnya.

Kopi Toraja dapat diperoleh dari Kabupaten Tana Toraja dan Toraja Utara, Sulawesi Selatan. Umumny, kopi ini lebih banyak ditemukan di Kabupaten Toraja Utara. Kopi Toraja dapat ditemukan dalam 2 jenis yakni Kopi Arabika dan Kopi Robusta.

Baca Juga: Langkah-Langkah Membudidayakan Kopi Robusta

Kopi Luwak

Kopi Luwak merupakan kopi yang diperoleh melalui hasil fermentasi pada lambung hewan Luwak sehingga diperoleh kopi yang memiliki tingkatt keasaman lebih rendah.

Kopi Luwak

Kopi Luwak merupakan hasil seleksi hewan Luwak yang dipilih berdasarkan tingkat kematangannya dan melalui proses seleksi yang ketat. Kopi fermentasi melalui hewan Luwak menghasilkan aroma yang kuat dan lebih nikmat dibandingkan tanpa proses fermentasi.

Kopi ini telah marak dikembangkan di Indonesia, mulai dari Sumatera hingga pulau Jawa. Namun, sangat perlu diperhatikan kesejahteraan hewan Luwak karena akan mempengaruhi kualitas kopi yang dihasilkan dan kesehatan Luwak itu sendiri.

Baca Juga: Mengenal Kopi Luwak Indonesia yang Banyak Diminati

Kopi Gayo Aceh

Kopi Gayo merupakan salah satu kopi jebolan yang berasal dari Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Letak geografis Aceh yang tumbuh pada ketinggian > 1200 mdpl membuat kopi yang satu ini memiliki cita rasa khas yaitu aroma dan perisa yang kompleks serta kekentalan yang kuat.

Ada dua jenis kopi Gayo yang telah dikembangkan oleh Kementerian Pertanian yakni Kopi Gayo 1 dan Kopi Gayo 2. Kopi ini dapat Anda peroleh di Kabupaten Bener Meriah, Aceh Tengah dan sebagian kecil wilayah Gayo Lues.

Kopi Mandailing

Kopi Mandailing merupakan kopi asli Indonesia yang berasal dari Pulau Sumatera. Kopi ini berbeda dengan kopi lainnya karena karakter rasa kopi Mandailing cenderung memiliki keasaman yang sedang, aroma yang kuat, dan rasa manis.

Hal ini membuat pecinta kopi mengidolakan kopi yang satu ini. Keunikan lainnya, kopi jenis ini menjadi pelengkap oleh para pecinta kopi dengan memanfaatkan Kopi Luwak Mandailing ataupun dengan kolaborasi Kopi Gayo ataupun Kopi Lintong untuk menghasilkan rasa yang unik.

Baca Juga: Pamor Mulai Naik, Kopi Liberika Memiliki Cita Rasa Premium

Kopi Lintong

Kopi lainnya dari Pulau Sumatera ialah Kopi Lintong. Kopi jenis ini memiliki rasa yang unik dengan tampilan yang cukup berbeda. Kopi jenis ini ditemukan di kawasan Lintong Nihuta, kawasan Tapanuli Utara.

Kopi yang satu ini terkenal dengan rasa yang kental namun tetap lembut. Tak hanya itu, lintong juga dilengkapi dengan aroma yang wangi dan rasa asam yang khas.

Kopi Lintong
Kopi Lintong | Foto: pesona.travel

Kopi ini termasuk jenis kopi arabika karena memiliki rasa yang agak asam sedangkan untuk kopi robusta memiliki rasa agak manis (seperti ada rasa coklat).

Umumnya, kolaborasi antara keduanya adalah solusi yang dilakukan oleh peracik kopi.

Kopi Bali Kintamani

Jenis kopi terakhir yang menembus pasar internasional adalah kopi Bali Kintamani. Selain memiliki wisata yang menarik, Pulau Dewata nyatanya memiliki salah satu jenis produk perkebunan yang menggugah rasa dunia.

Karakter rasa kopi Bali Kintamani memiliki rasa yang unik, asam segar seperti buah jeruk tanpa aftertaste di mulut. Aroma yang dihasilkan sangatlah manis dan kuat. Tidak ada rasa rempah (spice) seperti yang ada pada kebanyakan kopi di Indonesia.

Selain itu, kopi ini memiliki keasaman yang lebih sedang. Penyajian dapat dilakukan dengan membuat kopi tubruk dengan mencampurkan kopi, gula, serta air panas, serta bisa menggunakan proses penyeduhan v60.

Proses penyeduhan ini membuat kopi terlihat encer. Rasa fruity-nya bisa terasa lebih dominan di mulut.


Itulah 6 jenis kopi Indonesia yang berhasil menembus pasar internasional. Nah, Sobat PTD, apakah kamu tertarik untuk membudidayakan kopi dan mengeskpornya?

Baca Juga: Ini Dia 12 Jenis Minuman Kopi, Pecinta Kopi Wajib Tahu

Penulis: Suryadi Pappa

Ingin menjual hasil panen kamu langsung ke pembeli akhir? Silahkan download aplikasi Marketplace Pertanian Pak Tani Digital di sini.

Butuh artikel pertanian atau berita pertanian terbaru? Langsung saja klik di sini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.